Sabtu, 15 Juli 2017

blangkon dan filosofinya


"Blangkon iku sajinis panutup sirah kanggo wong priyo sing sejatine wujud modern lanpraktis soko iket.iket digawe soko kain batik sing rodho dowo banjur dililitake miturut cara-cara lilitan tinentu neng sirah.Lilitan kain iku kudhu isa nutup kabeh sirah(ndhuwur kuping)".

Ya,blangkon adalah salah satu bagian dari pakaian adat khas jawa yang digunakan untuk penutup kepala bagi pria sebagai pelindung dari sengatan matahari atau udara dingin.Awalnya terbuat dari kain iket atau udheng berbentuk persegi empat bujur sangkar,berukuran kurang lebih 105 cm x 105 cm.kain yang kemudian dilipat dua menjadi segitiga dan kemudian dililitkan di kepala dengan cara dan aturan tertentu.Mengenakan iket dengan segala aturannya ternyata tidak mudah dan memakan waktu,maka timbullah gagasan seiring dengan kemajuan pemikiran orang dan seni untuk membuat penutup kepala yang lebig praktis,yang kemudian kita kenal dengan nama blangkon.

Tidak ada catatan sejarah yang pasti akan asal muasal orang jawa memakai iket sebagai penutup kepala.Iket telah tersebut dalam legenda Aji Saka,pencipta tahun saka atau tahun jawa,sekitar 20 abad yang lalu dimana Aji Saka berhasil mengalahkan Dewata Cengkar hanya dengan menggelar kain penutup kepala yang kemudian dapat menutupi seluruh tanah jawa.Selain itu, ada cerita-cerita bahwa iket adalah pengaruh budaya hindu dan islam.Para pedagang dari gujarat yang keturunan arab selalu mengenakan sorban,kain panjang yang dililitkan dikepala,yang kemudian menginspirasi orag jwa memakai iket kepala seperti mereka.Cerita lain mengatakn ,di satu waktu akibat peperangan kain meenjadi barang yang sulit didapat sehingga petinggi keraton meminta seniman untuk menciptakan ikat kepala yang lebih efisien yaitu blangkon.

Seorang ahli kebudayaan bernama Becker yang meneliti tata cara pembuatan blangkon mengatakan,"that an object is useful,that it required virtuoso skill to make-neither of these precludes it from also thought beatiful.Some craft generate from within their own tradition a feeling for beauty and with it appropriete aesthetic standards and common of taste".Pada jaman dahulu,blangkon memang hanya dibuat oleh para seniman yang ahli dengan pakem(aturan )tentang iket.semakinmemenuhi pakem yang ditetapkan,maka blangkon tersebut akan semakin tinggi nilainya.

Bagi orang jawa,kepala rambut dan wajah adalah mahkota,bagian yang terpenting dan terhormat dari tubuh manusia,yang harus selalu dilindungi dan diperhatikan.Kebanyakan orang jawa dahulu memanjangkan rambutnya tapi tidak membiarkannya tergerai acak-acakan .Rambut biasanya digelung atau diikat dengan ikatan kain,yang saat ujung ikatan kain terseut diikat dibelakang kepala bermakna filosofis berupa peringatan untuk mampu mengendalikan diri.Pria jawa jaman dahulu hanya membiarkan rambutnya tergerai hanya saat berada dirumah atau dalam sebuah konflik,misal perang atau berkelahi.Membuka ujung ikatan kain dibelakang kepla(atau membuka tutup kepala)yang berakibat tergerainya rambut adalah bentuk terakhir luapan emosi yang tak tertahan.Jadi iket atau blangkon adalah perwujudan pengendalian diri.

Saat agama islam masuk ketanah jawa,blangkon dikaitkan dengan nilai transdental.dibagian belakang blangkon pasti ada 2 ujung kain yang terikat,yang satu ujung kain merupakan simbol dari syahadat tauhid dan satu ujung lain adalah syahadat rasul dan terikat menjadi satu bermakna menjadi suyahadatain,setelah terikat kemudian dipakai dikepala,diagian yang bagi orang jawa adalah bagian terhormat,artinya syahadat harus ditempatkan paling atas.pemikiran apapun yang keluar dari kepala harus dilingkupi oleh sendi-sendi islam.

Pada perkembangannya kemudian,blangkon yang awalnya menjadi pelindung kepala yang mempunyai nilai filosofis tinggi kemudian menjadi sebuah simbol atau identitas kelompok serta status sosial dari masyarakat penggunanya.Hal ini ditandai dengan adanya wiron,jabehan,cepet,waton,kuncungan,corak dan ragam hiasnya.Tetapi apapun itu,sebagai orang jawa tulen,bila anda tidak mampu mengendalikan emosi dan nafsu maka anda tidak berhak mengenakan iket blangkon di kepala!!

Secara umum,ada dua jenis blangkon,yaitu yang mempunyai mondholan(tonjolan)dan yang trepes(rata).pada awal iket dipergunakan sebagai tutup kepala,banyak pria jawa yang berambut panjang sehingga harus digelung terlebih dahulu sebelum ditutup dengan iket.Gelung rambut ini lah yang kemudian mondol,menonjol,dan disembunyikan dibawah iket.Rambut dalam nilai filosofi orang jawa yang sudah disebutkan diatas adalah representasi perasaan.Rambut dibawah iket adalah perasaan yang disembunyikan ,yang harus dijaga rapat-rapat,menjaga perasaan sendiri demi menjaga perasaan orang lain.

Sebagai bagian dari taktik devide et impera ,VOC menengahi dan memanfaatkan konflik internal kerajaan mataram.setelah ditandatanganinya perjanjian gianti (1755) kesultanan mataram terbagi menjadi dua yaitu yogyakarta dan surakarta.masyarakat dikedua daerah ini kemudia tumbuh dengan caranya sendiri-sendiri.salah satunya adalah pria jogja masih berambut panjang dan menggelung rambutnya, sementara pria surakarta karena lebih dekat dengan orang-orang belanda terlebih dahulu mengenal cara bercukur.Walaupun kemudian orang mulai banyak berambut pendek dan menggunakan blangkon(tidak lagi iket),untuk sebuah pembedaan maka dibuatlah mondholan yang dijahit langsung pada blangkon dari jogja.itu mengapa blangkon dengan mondolan dapat ditemukan di jogja,sementara yang trepes ditemukan disolo.

Sebenarnya ada bnyak varian dari blangkon,yaitu:
1. kejawen(meliputi daerah banyumas,bagelen,yogyakarta,surakarta,madiun,kediri,malang),dapat dibedakan lagi sekurang-kurangnya dua gaya,yakni solo dan yogyakarta.
a. gaya solo,dapat dibedakan lagi dengan gaya utara dan selatan.
b. gaya jogja,dapat dibedakan jenis lagi menurut wironnya,yakni mataramn dan iket krepyak.
2, pasundan.tidak selalu diartikan secara geografis,misalnya banten dan cirebon masuk kelompok pesisiran.blangkon atau bendo pasundan banyak persamaannya dengan gaya solo,namun dapat diedakan  melalui beberapa bentuk seperti : barangbangsemplak,sumedangan,wirahnasari dan lain-lain.
3.pesisiran.adalah daerah-daerah yang berlokasi dipantai utara pulau jawa dimana corak budayanya berebeda(penerapan motif batik)dengan daerah pedalaman.4. lain-lain.disamping yang tidak disebutkan diatas masih terdapat corak atau gaya lain di pulau jawa seperti layaran(jawa timur,darei bangkalan),tengkulak(banten,cirebon,demak)dipakai oleh santri dan lain-lain.

Jadi blangkon adalah sebuah representasi diri melalui tampilan depan yang rapi,sopan dan berseni(ditandai dengan wiru halus)dari sebuah pengendalian diri yang kuat (ikatan duanujung kain dibagian belakang)pengendalian juga berbasis atas hubungan manusia dengan sang pencipta.

Mengenai Saya

Foto saya

Menerima Pesanan Pembuatan Blangkon Alusan (Blangkon Asli) Blangkon Sunan, Surjan Lurik, Surjan Kembang, Jarik/Sinjang, Sabuk Jawa (kamus, Lontong, timang) Selop, Keris, Wayang Kulit dan Perlengkapan Busana Jawa. Pemesanan bisa : XL. 081804210607 Simp. 082133775521 Datang Langsung : Nama : TRI Yanto. Almt. JLn. Karanglo, Tegal Cerme, (belakang Kantor Kec. Banguntapan) RT. O8, Baturetno, Banguntapan, Bantul, Jogja. Kode Pos. 55197.